Saputra, Syahrial De (2007) Kebudayaan perbatasan: Melayu Kuantan Singingi. Balai Pelestarian Sejarah dan Nilai Tradisional Tanjungpinang, Departemen Kebudayaan dan Pariwisata, Tanjung Pinang. ISBN 9789791281140

[img]
Preview
Text
KEBUDAYAAN PERBATASAN MELAYU KUANTAN SINGINGI.pdf - Published Version
Copyright All Rights Reserved

Download (17MB) | Preview

Abstract

Teluk Kuantan atau yang disebut juga Rantau Kuantan ini, berada di "dua sisi kebudayaan" yakni kebudayaan Melayu dan Minangkabau. Corak kebudayaannya ini sangat dipengaruhi oleh letak geografis dan sebuah difusi kebudayaan. Kebudayaan Melayu dan Minangkabau sangat mewarnai corak kebudayaan Melayu Kuantan. Dapat juga disebut kebudayaan mereka merupakan akulturasi kebudayaan dari pegunungan (Minangkabau) dengan kebudayaan pesisir (Melayu). Secara kebudayaan, pengaruh dari kebudayaan Minangkabau sangat kental terlihat, terutama dari unsur bahasa, sistem kemasyarakatan, dan juga kesenian. Sejarah perkembangan kebudayaan Kuantan juga sangat berkaitan erat dengan perkembangan kerajaan pagaruyung di Minangkabau, yakni dengan kedatangan Perpatih Nan Sebatang. Munculnya perkampungan-perkampungan yang berada di pinggiran sungai Kuantan sehingga daerah ini juga disebut "Rantau Kuantan Nan Kurang Oso Duo Puluh", menceritakan perjalanan Perpatih Nan Sebatang dari Hulu Sungai Kuantan (Minangkabau) ke daerah ini. Pengaruh itu terlihat sekali kesamaan tentang garis keturunan yang berdasarkan garis keturunan ibu (matrilineal), demikian juga adat Melayu Kuantan yang berperan dalam keluarga adalah Ninik Mamak, yang semua itu tidak dikenal dalam kebudayaan Melayu. Namun demikian, mereka bukanlah orang Minangkabau, sebaliknya mereka menyebutkan orang Melayu Teluk Kuantan atau disebut "Rang Kuantan" (Orang Kuantan).
Pengaruh dari kebudayaan luar menimbulkan perubahan kebudayaan Taluk Kuantan. Terutama generasi muda Taluk Kuantan pada saat ini mulai tidak mengetahui unsur kebudayaannya. Para generasi muda apabila sudah memiliki pendidikan, pada umumnya enggan kembali ke Taluk Kuantan. Mereka bermigrasi ke kota besar seperti Pekanbaru,Jakarta, dsb. Sehingga yang tinggal di Taluk Kuantan terutama para kalangan tua.

Item Type: Book
Subjects: Pendidikan > Kebudayaan > Masyarakat Adat
Pendidikan > Kebudayaan > Penelitian kebudayaan
Divisions: Direktorat Jenderal Kebudayaan > Sekretariat Direktorat Jenderal Kebudayaan > BPNB Kepulauan Riau
Depositing User: Sekretariat Ditjen Kebudayaan
Date Deposited: 03 Jan 2024 05:38
Last Modified: 03 Jan 2024 05:38
URI: http://repositori.kemdikbud.go.id/id/eprint/29830

Actions (login required)

View Item View Item