Interaksi penghuni asrama mahasiswa dengan masyarakat sekitar : suatu pijakan awal multikulturalisme

Purwaningsih, Ernawati and Galba, Sindu and Ariani, Christriyati (2014) Interaksi penghuni asrama mahasiswa dengan masyarakat sekitar : suatu pijakan awal multikulturalisme. suatu pijakan awal multikulturalisme . Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB) Yogyakarta., Yogyakarta.

[img]
Preview
Text
Buku 5 Penelitian Interaksi.pdf

Download (7MB) | Preview

Abstract

Konflik antaretnik pernah terjadi di Yogyakarta pada tahun 1970-an. Menurut penuturan informan, konflik antaretnik tersebut diawali dengan peristiwa seorang mahasiswa yang berasal dari daerah Sumatera, naik becak tidak mau membayar. Karena tidak dibayar, tukang becak tersebut mencari tempat tinggal mahasiswa tersebut. Peristiwa ada penumpang yang tidak mau membayar diceritakan kepada sesama teman yang berprofesi tukang becak. Berawal dari peristiwa tersebut, kemudian ada semacam penyerbuan ke asrama tersebut. Bahkan, cerita tersebut berkembang luas di masyarakat, sehingga terkadang ada masyarakat yang tidak pandang bulu mahasiswa tersebut dari daerah mana, asalkan menggunakan bahasa Indonesia bisa kena sasaran untuk dihajar. Kejadian tersebut sempat membuat suasana Yogyakarta menjadi mencekam.
Konflik antara mahasiswa dengan warga masyarakat juga pernah terjadi di daerah Tambakbayan, Babarsari, Sleman. Konflik tersebut dipicu adanya kebiasaan mabuk-mabukan. Karena kebiasaan tersebut mengganggu masyarakat sekitarnya, maka ditegur oleh warga masyarakat. Teguran tersebut justru membuat marah para mahasiswa yang suka mabuk-mabukan, mengakibatkan terjadi konflik berupa kekerasan fisik, beberapa rumah warga di Tambakbayan juga dirusak (http://www.tempo.co/read/news/2013/03/26/078469506/Sultan-Yogya-Gelar-Dialog-dengan-Mahasiswa-NTT).
Peristiwa di atas adalah bagian dari konflik-konflik antaretnik yang terjadi di Yogyakarta. Konflik antaretnik tersebut tidak dapat dihindari, dikarenakan kondisi masyarakat Yogyakarta terdiri dari berbagai etnik dan golongan. Keberadaan Yogyakarta yang terdiri dari berbagai etnik sudah ada sejak dulu. Hal ini dapat dirunut dari cerita sejarah mengenai nama-nama kampung seperti Kranggan yang terletak di utara Tugu dan Pecinan yang terletak di selatan Malioboro didiami oleh orang-orang Cina. Kampung Sayidan adalah tempat tinggal orang Arab, Kampung Menduran didiami oleh orang-orang dari Madura. Kampung Bugisan berkaitan dengan sejarah KeratonYogyakarta.

Item Type: Book
Subjects: Pendidikan > Kebudayaan
Pendidikan > Kebudayaan > Penelitian kebudayaan
Divisions: Direktorat Jenderal Kebudayaan > Sekretariat Direktorat Jenderal Kebudayaan > BPNB D.I.Yogyakarta
Depositing User: Ilma Avitrianti
Date Deposited: 22 Feb 2018 08:02
Last Modified: 22 Feb 2018 08:56
URI: http://repositori.kemdikbud.go.id/id/eprint/5103

Actions (login required)

View Item View Item